Saturday, May 27, 2017

Biasa #9




Nabila pandang Aleena dengan perasaan hairan. Bukankah sahabatnya ini sepatutnya berada di satu majlis yang melibatkan keluarga bakal mentuanya? 

“Kenapa kau ada kat sini? Aku ingat kau supposedly perlu berada kat majlis family in laws kau.”

Aleena hela nafas kecil. Dahi dipicit walaupun dia bukanlah mengalami pening. Dia cuma sedang menyusun ayat bagi soalan Nabila. Tak ada sesiapa pun yang tahu rancangannya yang ini kecuali Abangnya. 

Dia terimbau kejadian tengahari tadi. 

“Mama… Leena rasa Leena tak sihat.” Dia berpura-pura bersuara lemah untuk memastikan rancangannya berjaya. 

“Tak sihat?” Datin Najwa mengambil tempat di sebelah anak bongsunya di katil. Aleena masih lagi berselubung di bawah selimut. 

“Leena tak rasa Leena boleh pergi event tu hari ini.” Untuk memastikan lakonannya menjadi, dia juga berpura-pura batuk.

Tangan Datin Najwa menyentuh dahi Aleena. 

“Naira Aleena! Tak panas pun. Jangan nak mengada. Cepat bersiap.”

“Leena tak nak pergi majlis tu, Mama.” Aleena bangkit dari pembaringannya. Wajah simpati dihulurkan pada wanita kesayangannya ini. 

“Jangan nak mengada, Leena. Nanti Ayah marah.”

Aleena mengeluh. Dia tahu amarah Ayah. Tapi dia juga tahu dia tiada hati untuk bersemuka sekali lagi dengan Amzar Irham. Dia masih dihimpit perasaan malu dan menyesal atas tindakannya hari itu. Haih!

“Mama bagi tahu lah Ayah yang Leena tak sihat.” Sekali lagi wajah simpati dihulurkan pada Datin Najwa. Dia sangat pasti Ayah sah-sah akan percaya akan berita dia sakit. Tentang kesihatannya, Ayah tidak pernah soal banyak berbanding Mama. 

“Tapi, kenapa Leena tak nak pergi?” Datin Najwa keluarkan soalan. Sejak anak bongsunya pulang dari pertemuan dengan bakal menantunya, Aleena lebih banyak mendiamkan diri. Setiap kali perihal Irham dibangkitkan, Aleena akan mengelak. 

“Leena cuma malas je.”

“Alasan Leena tu tak boleh diterima. Pergi bersiap. Mama bagi masa 30 minit.”

“Mama, please… Kali ni je. Leena mesti bosan bila kat majlis tu. Mama sendiri tahu betapa bosan majlis formal. Mama pernah rasa apa yang Leena rasa kan,” pujuk Aleena disertakan wajah yang meraih simpati Datin Najwa. 

Datin Najwa geleng kepala sambil tersenyum. Macam-macam alasan Naira Aleena ini. Dia diam seketika sebelum melepaskan keluhan. 

“Okay. Mama akan beritahu Ayah yang Leena tak sihat. Tapi janji dengan Mama yang Leena akan behave bila ada kat rumah.”

Ayat Datin Najwa itu dibalas dengan anggukan yang disertakan senyuman lebar. 

“Leena…” suara Nabila mematikan imbauan Aleena. 

Aleena mengeluh sebelum bersuara. “Aku malas. Aku tak nak jumpa dia.”

Nabila kerut dahi. “Kau gaduh dengan dia ke? Tapi macam mana pula kau nak bergaduh dengan dia if kau dan dia tak pernah jumpa?”

Aleena diam. Lupa pula dia maklumkan pada Nabila tentang pertemuannya dengan lelaki kerek hari itu. 

“Atau dia dah tahu kau keluar dengan lelaki mana entah masa kat Quebec hari itu.” Nabila mula menciptakan andaiannya.

Sekali lagi Aleena melepaskan keluhan. Kalaulah Nabila tahu hal sebenar, sahabatnya akan tertawakannya. 

“Babe, aku tanya ni…” Kedengaran lagi suara Nabila. Sangat hairan melihat wajah resah Aleena ini. Wajah resah yang sama ditunjukkan tatkala sahabatnya memaklumkan akan perihal pertunangannya dengan pilihan keluarga. 

“Aku tak nak cakap hal tu. Aku cuma nak tanya kau nak ikut aku pergi shopping tak?”

Soalan Aleena itu dibalas dengan senyuman lebar oleh Nabila. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


Tiga hari kemudian…

Beberapa keping gambar dilempar di hadapannya. Aleena telan air liur. Wajah Mama dipandang dengan rasa bersalah. 

Mana Ayah dapat gambar-gambar ni?” Aleena keluarkan soalan, cuba menutupi rasa cuak yang sedang dialaminya ketika ini. 

“Tengku Azura bagi Ayah gambar-gambar tu. Dia cakap ada orang hantar pada dia.” Nada suara Datuk Faisal kedengaran kasar dan menakutkan pada pendengaran Aleena. 

Aleena tarik nafas, cuba berfikir siapa pula yang mahu awasi gerak-gerinya? Dia tiada musuh. Mungkin ada seseorang yang berdendam dengannya, tapi siapa?

“Leena sebenarnya sakit atau tak hari itu?” Soal Datuk Faisal lagi. Wajah isterinya disebelah anak bongsunya dikerling tajam. 

Aleena geleng kepala lemah. Berbohong pada Ayah pada saat ini tak akan mampu mengubah apa-apa. Bukti sudah terangan berada di depan mata.

“Kenapa Leena tipu?” Datuk Faisal bersuara lagi. “Dan kalau betul Leena tak nak hadir majlis tu, you should stay at home,” ucap Datuk Faisal geram.

“Leena cuma keluar shopping je. Bukannya berperangai tak senonoh. Leena keluar dengan Bell, bukan dengan lelaki sembarangan.” Aleena cuba membela diri. 

“Leena…” Datin Najwa geleng kepala, memberi isyarat supaya Aleena diam saja. Risau pula berlaku sesuatu yang buruk. 

“Leena dah malukan Ayah!”

Aleena mengeluh. Dia tahu itu. Tapi dia tetap rasakan dia bukannya melakukan kesalahan yang besar sehingga perlu Ayah marah padanya. 

“Kali ini Ayah lepaskan. Kalau sekali lagi Leena buat hal, you do know what I’m going to do to you, right?”

Aleena ketap gigi, tidak puas hati. Dia faham ugutan Ayah itu. Itu adalah ugutan yang sama setiap kali dia mencipta masalah. Ayah akan menyekat segala kebebasannya. Termasuk wang ringgit. 

‘Argh… kenapa Ayah tak ugut saja nak batalkan perkahwinan tu?’

“Do you hear me?” Kedengaran lagi suara Datuk Faisal. Berang pula dengan diam anak bongsunya ini.

Aleena mengeluh kasar. Kepala dianggukkan. Dia tiada pilihan. Sekali lagi. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!



Beberapa puluh kilometer dari kediaman Datuk Faisal…

Senyuman kemenangan diukir melihat kepingan gambar-gambar yang berada di atas meja di hadapannya. Itulah, siapa suruh cuba ‘rampas’ impian darinya!

Reenapple: Agak-agak siapa yang ada niat jahat kat Aleena?


Sunday, May 21, 2017

Biasa #8

Setelah sesi makan tengahari bersama dua keluarga selesai, Aleena terpaksa ditinggalkan dengan Irham. Kononnya mereka berdua harus berbincang tentang perkahwinan mereka yang bakal tiba nanti. 

Jujur, Aleena sangat tidak mahu menghabiskan masa dengan lelaki kerek tersebut. Dia yakin dan pasti, walau satu saat masa dihabiskan bersama lelaki itu, akan mengheret dia ke dalam masalah yang besar. 

“Kalau you rasa situasi ni tak menyenangkan, kita boleh balik.” Dia memulakan perbualan, memecahkan sunyi yang melanda tika ini. “Perjumpaan kita…” belum sempat dia menghabiskan ayatnya, Irham telah mencelah. 

You rasa situasi ni tak menyenangkan?” 

Aleena diam, walhal hatinya mengiyakan soalan Irham. 

"Kalau you rasa tak selesa dengan tempat ni, kita boleh pergi ke tempat lain." Irham bersuara lagi. 

"Nak pergi mana?" Soal Aleena polos. 

"Bilik hotel." 

Aleena ketap gigi. Pervert betul lelaki kacak di hadapannya. Hish! 

“Tak kelakar.” 

“I tak cakap pun I sedang buat lawak.” 

“Kalau macam tu, I pergi dulu.” Aleena bangun. Belum sempat dia memulakan langkah, Irham kembali bersuara. 

“I belum habis lagi.” 

“I dah tak nak cakap dengan you.” 

“Okay. Tapi apa yang I nak bagitahu family kita yang perbincangan kita hari ni tak menjadi seperti yang mereka nak.” 

Aleena telan air liur laju. Dia kembali melabuhkan punggung di tempatnya tadi, berhadapan Amzar Irham yang kerek ini. Nahas dia kalau Ayah tahu ini.

“So, I patut panggil you Aleena atau Nabila?” Irham kembali bersuara setelah Aleena duduk. Dia sangat tahu Cik Tunang di hadapannya tidak mahu berada dengannya. Dia juga seperti gadis itu, tapi dia harus berbincang sesuatu dengan Cik Tunangnya ini. 

Aleena diam lagi, tiada keinginan untuk menjawab soalan Irham yang kedengaran seperti sindiran itu. 

Bila you diam macam ni, I fikir you mesti dah buat salah,” Irham bersuara lagi. Dia mahu lihat sampai bila Aleena mahu mendiamkan diri. Dari tadi lagi gadis itu hanya mendiamkan diri. 

I tak ada buat salah.” 

“Oh, really? Jadi kenapa you senyap je dari tadi?” 

Sebab I tak ada apa-apa nak cakap dengan you.” Aleena alihkan pandangan ke arah lain. Sangat janggal pula berduaan dengan lelaki kerek ini. Dia sebenarnya masih belum mampu dapat lupakan insiden yang memalukan tadi. 

Irham tarik senyum senget. “You ingat you seorang je yang tak suka kita berdua habiskan masa bersama-sama. I pun macam you juga.” 

“Then, buat apa bazirkan masa you kat sini, dengan I?” Aleena pamer riak tidak puas hati. Kalau tak suka, tak perlulah ‘heret’ dia bersemuka, berduaan. Heh! 

“Sebab I nak bincang sesuatu dengan you.” 

Aleena kerut dahi. “Nak bincang apa?” Tubuh dipeluk, cuba menyembunyikan rasa berdebarnya. 

“Hal yang parents kita mahu kita bincangkan.” 

Aleena telan air liur. Makin bertambah pula debarannya. “Kalau you cuma nak buat sesi suai kenal, tak perlulah. I dah dapat senarai yang you hantar dulu. I akan baca itu. Dan kemudian I akan tahu apa yang you suka dan tak suka.” 

Dia teringatkan satu fail yang pernah dihantar kepadanya sejurus dia bergelar tunang kepada lelaki kerek ini. Tanpa membaca fail tentang Amzar Irham, dia buang fail itu. Segala perihal Encik Tunang yang disampaikan oleh Nabila mahupun keluarganya, dia buat tidak endah. Sakit hati tahu apabila dipaksa bertunang dengan lelaki yang sedikit pun tidak mahu ambil tahu tentang dirinya. 

“So, you dah baca?” Soal Irham polos. “Tapi kenapa you tak kenal I masa kat Quebec hari tu?” 

“You pun tak kenal I juga.” 

“Actually I cam you. Not much. Sebab gambar you yang Ibu bagi kat I adalah sangat berbeza dengan apa yang I lihat sekarang.” 

“Maksud you?” 

“Dalam gambar you nampak kurus. Kat luar you nampak gemuk.” 

Aleena ketap gigi. Amzar Irham ni tersangat lah biadap. Dia tak tahu ke mana boleh sesuka hati cakap perempuan gemuk. Lagipun, kalau diikutkan dia bukannya dikategorikan sebagai obesity lagi. 

“You jumpa I ni nak sakitkan hati I je ke?” Soal Aleena geram. 

Irham tarik senyum senget. “No. I nak bercakap tentang kita.” 

Aleena telan air liur. 

You bersetuju dengan perkahwinan ni?” Tanpa mendengar ayat balasan dari Aleena, Irham terus bersuara. 

“Cara you tanya soalan tu macam you tak setuju dengan perkahwinan ni je.” 

“I tak suka perkahwinan yang diaturkan oleh keluarga.” 

“Sebab you dah ada calon pilihan you ke?” Tiba-tiba saja Aleena teringatkan kisah-kisah skandal Irham yang pernah diceritakan oleh Nabila. Dia yakin dan pasti diantara wanita-wanita yang pernah digosipkan dengan Irham, tentu ada salah seorang yang betul-betul punya hubungan dengan lelaki itu. 

“Yup.” 

“Siapa?” 

“None of your business.” 

Aleena pandang sebal Irham. Berganda-ganda sakit hatinya disebabkan lelaki kerek ini. Tapi di balik rasa sakit hati, terselit juga rasa kecewa. Hurmm, kenapa dia mahu rasa kecewa pula? 

“Kalau you dah ada calon pilihan you, kenapa you tak bangkang je cadangan parents you? Kenapa you masih nak kahwin dengan I?” 

Because it’s an order, Aleena.” Senyuman sinis diukir. “Instead nak tahu kenapa I tetap nak kahwin dengan you, mungkin you pun patut tanya soalan tu pada diri you juga. Kenapa you setuju dengan perkahwinan ini?” 

Aleena terkesima dengan soalan Irham. Jika diikutkan hal sebenar, dia tiada pilihan lain. Dia bersetuju atau tidak, keputusan di tangan Ayah. Ayah yang menentukan segala yang berlaku padanya. Dan dia sedikit pun tidak boleh bangkang. Jika dia bangkang, dia akan dibuang keluarga. Itu adalah ugutan Ayah padanya. 

You tak ada calon pilihan you ke bila you setuju nak kahwin dengan I?” Irham keluarkan soalan lagi. 

Aleena mendengus kecil. “Actually I ada. Dan dia sejuta kali ganda lebih baik dari you.” 

Irham pandang Aleena dengan rasa ingin tahu. 

“Apa yang mereka panggil you? Prince Charming?” Nada suara Aleena ini kedengaran sangat sinis. “I rasa you layak dipanggil Prince of Disaster. You tak layak pegang title Prince Charming.” 

“And why is that?” Nada Irham kedengaran tenang. Dia sebenarnya sedang menahan dirinya dari ketawa mendengar ayat gadis di hadapannya. 

“Sebab Prince Charming tak wujud. There is no such thing like a fairy tale.” 

Irham diam seketika sebelum kembali bersuara, “I rasa setakat ini saja perjumpaan kita.” 

“Well, okay then. Bye.” Aleena kemudian bangun. 

“I hantar you.” Irham turut bangun. 

“Tak perlu. I balik sendiri.” 

Belum sempat Irham bersuara lagi, Aleena terus memulakan langkah, beredar, meninggalkan Irham yang kelihatan terkebil-kebil. Namun, Irham tidak tahu Aleena sebenarnya sedang memarahi dirinya kerana bertindak ‘celaka’ hari ini. Harap sangat lelaki itu tak akan mengadu pada Ayahnya. 



Tuesday, May 16, 2017

Biasa #7




Aleena melangkah masuk ke dalam lobi hotel sambil tangannya memegang satu gelas plastic yang mengandungi kopi kegemarannya. Matanya asyik menghadap skrin telefon sambil kakinya menghayunkan langkah menuju ke lif. Sehinggalah apabila dia tiba-tiba saja terlanggar tubuh seseorang. 

“You lagi?” 

Aleena pamer riak sedikit terkejut melihat lelaki dihadapannya. Kenapa perlu bertemu lelaki ini sekali lagi?

“Hobi you ni memang suka tumpahkan kopi kea pa?” Nada Irham masih seperti tadi, kasar. Sudahlah dia punya janji temu yang sangat penting dengan keluarganya. Dan gadis biadap ini sekali lagi ‘merosakkan’ moodnya. 

Aleena mencebik. Tumpahan kopi di baju kemeja yang dipakai lelaki kerek di hadapannya ini tidaklah seteruk yang dia lakukan di Canada hari itu. Lagipun, Irham menyarungkan kemeja berwarna hitam. Makanya tumpahan Iced Americano yang dihirupnya tadi tidak lah kelihatan. 

“Macam mana you nak tebus kesalahan you ni.” Kedengaran lagi suara Irham. 

“Tak adalah nampak sangat baju you kotor. You pakai baju warna hitam.” Kali ini Aleena tiada rasa bersalah. 

Irham ketap gigi.”Hey! Ini salah you, bukan salah I. You should do something about this.”

Sekali lagi Aleena mencebik. “Untuk lelaki yang biadap macam you ni, jangan harap yang I akan minta maaf. You don’t deserve my sorry.” Seusai ucapkan itu, Aleena beredar menuju ke lif yang baru terbuka pintunya. 

Manakala Irham mendengus. Kakinya kemudian dihayunkan ke tandas yang berdekatan. Alex kemudian dihubungi supaya membawakan baju baru untuknya. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


30 minit kemudian, setelah menukar pakaian yang dibawa oleh Alex, Irham tiba di tempat yang telah ditempah oleh keluarganya untuk makan tengahari hari ini. 

Di saat dia tiba, dia menyedari kelibat seseorang yang sangat dikenalinya. Dia pandang gadis bernama Nabila yang juga kelihatan terkejut memandangnya. Tertanya-tanya mengapa gadis itu berada di sini.

“Lambatnya kamu, Am.” Kedengaran suara Tengku Azura. Senyuman dilontarkan pada anak lelaki sulungnya itu. 

“Terserempak dengan perempuan gila tadi.” Nada Irham kedengaran sinis. Matanya masih pada ‘Nabila’ yang kini duduk bertentangan dengannya. 

Aleena ketap gigi geram tapi dia tahan rasa marahnya. Namun, rasa hairan melebihi rasa marah yang dialaminya ketika ini. Tiada sesiapa pun termasuk Ayah, Mama dan abangnya tahu bahawasanya ketika ini dia sedang berdebar. Dia sangat tertanya-tanya adakah lelaki kerek ini adalah calon pilihan ibu bapanya

“Along terjumpa Kak Linda ke?” Kedengaran suara Izzad, adik bongsu Irham. 

Irham diam, tidak menjawab soalan Izzad. Matanya masih pada Aleena yang masih menunjukkan riak tidak tenang. 

“Am tentu ingat Aleena lagi kan? Your fiancee,” Tengku Azura memulakan ‘sesi perkenalan’. 

“Bakal kakak ipar Izzad cantik. Pandai Ibu pilih.” celah Izzad dengan senyuman pada Aleena di hadapannya. 

Aleena balas senyuman Izzad dengan terpaksa. Dia kemudian telan air liur dengan kasar. Dia alihkan wajahnya dari pandangan Irham. Risau pula jikalau Irham membuka cerita apa yang berlaku hari itu. 

“Nama dia memang Aleena ke?” Irham keluarkan soalan. Matanya masih seperti tadi, pada Aleena.

Haah. Nama penuh dia Naira Aleena.” Giliran Datin Najwa, ibu Aleena bersuara. 

Aleena hela nafas. Hatinya sudah mula berharap Irham tidak membuka cerita hari itu. 

“I see. Ingatkan nama dia Nabila.” Sengaja Irham tuturkan ayat itu.”She reminds me of her.”

“Siapa Nabila?” Izzad kerut dahi. Dia pandang Irham di sebelahnya. 

“Probably one of his scandal.” Sinis saja nada suara Aleena. Dia kembali teringatkan ‘laporan-laporan’ dari Nabila tentang Encik Tunangnya. Dia sepatutnya harus tahu bahawasanya Amzar Irham dan lelaki kerek yang ditemuinya beberapa bulan yang lalu adalah lelaki sama. Lelaki yang penuh dengan gossip dan skandal, bak kata Nabila. 

“Leena…” tegur Datin Najwa.

“I don’t have scandal named Nabila.” Balas Irham sinis.

“Am,” tegur pula Tengku Azura. 

“Excuse me, Leena nak pergi toilet kejap.” Aleena sengaja mencipta alasan supaya dapat melarikan diri dari ‘suasana yang sangat membuatkan dia sesak nafas.

20 minit kemudian, kelibat Aleena masih belum muncul di bilik makan VIP itu. Datin Najwa sudah mula risau. Risau jikalau Aleena hanya mencipta alasan untuk ‘melarikan diri.’ Bukannya dia tidak tahu perangai tidak dijangka anak bongsunya ini. 

Firash, pergi tengok adik kamu tu. Apa yang lama sangat dia buat dalam toilet tu,” arah Datin Najwa pada anak sulungnya. 

“Biar Am pergi tengok,” celah Irham tiba-tiba. Dia mahu bertemu secara peribadi dengan Aleena. Sebarang perbualan yang berlaku diantara Ayahnya dan Datuk Faizal tidak diambil peduli. 

Dia kemudian bangun, melangkah ke arah tandas. Hampir 5 minit juga dia menanti Aleena di luar tandas wanita.

“Kenapa you ada kat sini?” Aleena pandang Irham dengan riak terkejut. Jikalau mahu ke tandas sekalipun, tandas lelaki berada di tingkat atas, bukan di tingkat ini. 

“Tunggu you. Semua orang risaukan you. In case you kena culik ke.”

Aleena pamer riak jengkel. Lelaki kerek ni, kalau tidak menggunakan nada sinis apabila bercakap dengan dia, tak boleh ke?

Atau you sebenarnya sedang fikir nak cabut lari?” Irham terusan bersuara. 

“Apa yang I fikir bukan urusan you.” Jika diikutkan niat asal Aleena, dia sememangnya mahu lakukan itu. Tapi, disebabkan dia tidak mahu menerima hukuman dari Ayah, dia terpaksa batalkan niatnya yang itu. 

“I rasa itu urusan I since you dah jadi tunang I.”

“You betul-betul tunang I? The great Amzar Irham yang banyak skandal tu?”

Irham jungkit kening. Nampaknya impression buruk gadis ini terhadapnya sudah bertambah. Namun, dia tiada keinginan untuk menjawab soalan wanita itu. 

“Kenapa you tak bagitahu nama penuh you?” soal Aleena lagi. 

“Why should I? You pun tipu you tentang nama you.” Irham memulangkan buah paku keras. 

Aleena pandang sebal Amzar Irham dihadapannya. Makin bertambah sakit hatinya. Tanpa membalas ayat sinis Irham, dia kembali memulakan langkahnya sebelum dia tiba-tiba saja tersadung. Entah bagaimana dia dapat rasakan seseorang sedang memeluk pinggangnya dengan erat. Air liur ditelan melihat wajah Irham di hadapanya. Wajah lelaki itu dengannya sangat dekat seakan-akan mahu menciumnya. 

Satu jeritan kecil terhasil sebelum tubuh Irham ditolak kasar. “Apa yang you nak buat ni?” Nadanya kedengaran tidak puas hati. 

I cuma nak selamatkan you.” Irham sudah dapat agak ‘pertolongannya’ sebentar tadi disalah ertikan oleh Aleena.

“Perlu ke you nak buat macam tu?”

“I do nothing, wrong, Miss.” Irham pertahankan dirinya. Hairan! Bukannya dia mahu lakukan perkara yang tidak senonoh. 

“You ni bodoh betul! You boleh je kan elak tadi.”

“What!” Irham mula bengang. Dia pula yang dipersalahkan padahal dia cuma mahu lakukan kebaikan. Belum sempat dia bersuara, Aleena berlalu pergi. Sudahnya dia mengeluh, menahan rasa bengang.

Reenapple: Told you! Diorang akan bertemu lagi. And what? Seriously?