Sunday, November 5, 2017

Ujian




Setiap dari kita mungkin pernah mengalami perihal yang sangat melukakan sehingga membuatkan air mata jatuh. 

Menangis. 
Menangis
Dan terus menangis sehingga diri keletihan. 
Dan juga sehingga tidak terkira berapa juta titisan air mata yang jatuh. 

Setiap dari kita, tak akan pernah lari diuji. 
Mungkin yang membezakan kita semua adalah jenis ujian yang diterima. 
Dan juga bagaimana kita pandang dan bangkit kembali dari kejatuhan. 

Tuhan uji kita dengan ujian yang berbeza. 

Terima kasih kawan ingatkan aku tentang itu. 


Saturday, November 4, 2017

Manusia Semalam



Belek folder lama, terjumpa puisi-puisi yang ditulis tahun 2013. Puisi tentang seseorang. 

(I'm not sure whether itu layak dipanggil puisi atau gurindam atau apa-apa je lah) 

Puisi tentang kesedihan yang tercipta hasil dari perilaku seseorang itu. 

Feeling bila baca balik puisi tu?

No idea whether nak cakap rasa diri bodoh atau rasa bertuah sebab dapat lepasi depression yang makan masa almost setahun tu. Haha. 

But dari situ, aku jadi siapa aku sekarang ni. 

Salahkan dia? Mungkin mahu lakukan itu. Salahkan dia dan terusan membenci dia sampai mati. 

Mungkin untuk sekali, harap Tuhan izinkan aku jumpa dia balik dan tanya dia kenapa dia buat macam tu? Why 'he' kills all my hopes and dreams at that time?

But then aku sedar, dia tak pernah 'wujud' lagi. Dia kekal mati sepertimana dia pernah katakan satu ketika dulu. 

Jadi, manusia semalam
Apa lagi yang kau mahu dari dia?

Tak...
Apa lagi yang kamu berdua mahu dari satu sama lain?


p/s; Gosh, aku lupa pasal Lovebug. Nanti update bila ada idea. 

Tuesday, October 10, 2017

Lovebug - #3



Jam tangan dikerling. Lambat pula gerangan yang ditunggunya tiba. Entah berapa kali matanya memandang pintu utama perpustakaan di hadapannya. Dari tadi dia mahu ‘menyapa’ kelibat lelaki yang dilihatnya tadi. Tapi, melihatkan betapa ‘sibuknya’ lelaki itu ‘melayan’ rakan-rakan perempuannya, membuatkan Airis mengambil keputusan untuk menanti Adrian di luar perpustakaan. 

Adrian Harris. 

Dalam kolejnya tak ada seorang pun yang tidak mengenali remaja lelaki itu. Rupa paras lelaki itu yang kacak serta berasal dari keluarga terkenal membuatkan lelaki itu dikenali ramai. Ditambah lagi dengan sikap peramah lelaki itu, mana-mana gadis akan jatuh cinta dengan Adrian Harris. 

Oh, itu adalah apa yang diberitahu oleh rakan sekelasnya tentang senior mereka itu. Mereka gelarkan Adrian sebagai Prince Charming. Tapi Airis rasakan Adrian tidak layak memperoleh gelaran itu. 

“Hai!”

Entah bila Adrian muncul, membuatkan Airis terkejut kecil. Buku di tangan gadis itu terjatuh ke lantai. 

Adrian mengambil buku yang terjatuh di lantai. “You mesti sedang tunggu I, bukan?” Buku di tangannya dihulurkan pada Airis di hadapannya. 

“Tak.” Airis bohong. 

“Habis tu, you tunggu siapa?”

“Kawan I.” Sekali lagi Airis berbohong. 

“Oh, really?” Mata Adrian memandang Airis dari atas hingga bawah. Seperti biasa, kasut sneakers merah tersarung di kaki gadis comel di hadapannya. “Kalau you tunggu kawan you, buat apa you asyik tengok I dalam library tadi?”

Airis telan air liur. Macam mana lelaki ni tahu?

“I… I … nak buku I balik.”

Boleh. Tapi dengan satu syarat.”

Airis kerut dahi. “Syarat apa?”

“Keluar dengan I.” Adrian senyum lebar. 

Sekali lagi Airis telan air liur. Lelaki ni dah gila ke apa?

“I tak nak keluar dengan you.”

“Kalau macam tu, you tak dapat buku you balik.”

“Tapi…” Airis mati kata untuk ‘memujuk’ lelaki di hadapannya. By hook or by crook dia harus dapatkan buku kesayangannya. 

“At least you patut balas budi I sebab tolong simpankan buku you ni.”

“Tak ada siapa pun yang suruh you simpankan buku tu untuk I.”

“Maksudnya you nak I buang buku ni la?”

“Tak!” Nada Airis tinggi tanpa dia sedar. 

Manakala Adrian tahan ketawa. Comel betul melihat riak gelisah gadis di hadapannya. 

You ada dua pilihan. Sama ada you keluar dengan I untuk dapatkan buku you ni. Atau I buang buku you ni dalam tong sampah, you boleh ambil kat situ.”

“I guess you are not that charming like everyone said about you.” Tanpa sedar, Airis tuturkan ayat itu.

Adrian kerut kening. Sedikit terkesima tapi masih membuatkan dia mahu ‘memuji’ gadis comel ini. 

I tak faham apa yang peminat-peminat you nampak dalam diri you ni. Just only because muka you not bad and berasal dari keluarga kaya doesn’t mean you deserve that title,” sambung Airis.

Serentak itu, Adrian ketawa kecil. Dan itu mendatangkan rasa hairan pada Airis. Bukankah dia baru saja ‘mengutuk’ lelaki ini?

“You tahu tak you ni comel?” Adrian bersuara setelah ketawanya reda. 

Airis kerut dahi lagi. 

“Sebagai balasan untuk pujian you, I bagi balik buku you ni.” Sebuah buku biru dikeluarkan dari beg galas Adrian. “Your book.” Buku biru itu dihulurkan pada Airis. 

Airis ambil buku di tangan Adrian. 

I ada tulis nombor telefon I dalam buku you tu. In case, you rindu I.” Adrian kenyit mata sambil senyum lebar. Seusai ucapkan itu Adrian berlalu pergi. 

Dan Airis memandang Adrian dengan riak jengkel. Buku di tangannya dibelek sehinggalah dia terpandang satu tulisan yang bukan miliknya berada di salah satu helaian. Airis menutup kasar buku itu. Mulai hari ini, dia isytiharkan senior lelaki bernama Adrian Harris itu adalah sesuatu yang harus dia elakkan. Harap sangat ini adalah kali terakhir dia bertemu lelaki itu. 


Reenapple: Macam dah lama tak buka blog.