Monday, April 24, 2017

Biasa #4



Gaun berwarna nude, kasut tumit tinggi berserta beg clutch berwarna silver yang masih berada dalam kotak diperhatikan dengan rasa aneh. Dan mungkin juga dengan rasa risau. Tertanya-tanya sama ada apa yang dia lakukan ini adalah perkara betul. 

“Bila masa kau keluar beli ni?” 

Soalan yang keluar dari mulut Nabila tidak dihiraukan. Apa yang kepalanya sedang berfikir adalah bagaimana lelaki kerek yang ditemuinya petang semalam tahu ukuran saiznya? Sangat suspicious di situ. 

Apa yang dia beritahu lelaki itu hanyalah nama hotel dia menginap dan juga namanya yang mana dia menipu dirinya bernama Nabila. Tidak pula dia jangka dia akan menerima ‘hadiah’ dari lelaki kerek itu.

“Babe, aku tanya ni. Bila masa kau beli ni? Kau ada event kat sini ke?” Sekali lagi suara Nabila kedengaran. Hairan betul melihat gaun cantik di hadapannya ketika ini. Tidak pula Aleena memberitahu tentang majlis formal yang sahabatnya akan hadiri. 

‘Wear this tonight. Somebody will pick you at 8 pm.’

Nota kecil yang terselit dalam kotak gaun itu dibaca sekilas lalu. 

“Babe, aku tanya ini.” Nabila bersuara lagi. 

“Bukan aku yang beli.” 

“Mesti ada orang bagi kat kau kan? Siapa lelaki tu?”Nabila senyum nakal seusai membaca nota kecil yang dilempar oleh Aleena tadi.

Aleena hanya jungkit bahu sebagai menjawab soalan sahabatnya itu. Punggung dilabuhkan di hujung katil dengan malas. Hanya kerana mahukan kembali rantai tangan miliknya, dia terpaksa melakukan kerja yang gila ini. 

“Aku nak dengar semuanya. Mana kau jumpa dia, and how he looks alike.” Nada suara Nabila kedengaran teruja. 

Aleena melepaskan keluhan sebelum dia membuka satu persatu cerita yang berlaku semalam pada sahabatnya itu. 

Dalam pukul 7.50 petang, Aleena turun ke lobi hotel. Tatkala dia tiba di lobi hotel, seorang lelaki sebayanya melangkah ke arahnya. “Miss Nabila?”

Aleena angguk kepala. 

Tuan sedang menunggu,” ucap lelaki itu sebelum meminta Aleena menurutinya. 

Aleena sebenarnya mahu mengeluarkan soalan siapa lelaki ini. Tapi, rasanya dia sudah punya jawapan pada soalannya. Sah-sah lelaki ini adalah orang suruhan lelaki kerek itu. 

Tatkala mereka tiba dihadapan sebuah kereta mewah, lelaki yang tidak diketahui namanya itu membukakan pintu kereta untuk Aleena.

“Tuan berada di dalam.”

Aleena tarik nafas sebelum masuk ke dalam kereta mewah itu. Seperti yang diberitahu oleh lelaki suruhan itu tadi, lelaki kerek yang ditemuinya semalam sedang berada dalam kereta, membaca sesuatu dari iPad miliknya. 

“Quite on time.” Lelaki kerek itu mengerling jam tangannya sebelum memandang Aleena yang berada di sebelahnya. 

“My bracelet.” Aleena tadah tangan. 

“Bila tugas ni dah selesai, I akan bagi balik gelang murah you tu.”

“Hey, itu bukan gelang murah lah!” Nada Aleena sedikit tinggi. Tidak dia peduli akan lelaki suruhan yang kini telah menjadi pemandu kereta yang dinaiki mereka sekarang ini.

Ayat Aleena itu hanya dibalas senyuman sinis sahaja. Untuk beberapa seketika, mereka diamkan diri sebelum Aleena mengeluarkan soalan. 

“By the way, kita nak pergi mana sebenarnya?”

“Cukup untuk you tahu yang you akan jadi date I malam ni. Jangan banyak tanya soalan. I tak suka.”

“Sekurangnya I patut tahu mana you nak bawa I.”

“I bukannya nak buat benda jahat kat you.”

Aleena mencebik. Ye lah sangat tak buat benda jahat. Lelaki, mana boleh dipercayai lagi lagi lelaki kerek di sebelah dia sekarang ini. 

“Kalau you bukan lelaki jahat, dah lama you pulangkan gelang I tanpa suruh I jadi date palsu you ni!”

Irham tidak memberi respon pada ayat sinis Aleena. Dia kerling ke arah Aleena yang berada di sebelahnya. Tahu juga gadis gila ini menghias diri. Jikalau tidak, gadis itu akan kelihatan selekeh dengan jaket dan rambutnya yang tidak diikat kemas. 

“You tahu bahasa Canada?” Sengaja Irham ubah topic perbualan. 

Aleena geleng kepala. 

“Bahasa apa lagi yang you tahu selain Inggeris dan Melayu?”

Soalan Irham dibalas dengan gelengan kepala sekali lagi. 

Irham angguk kepala. “Sangat memudahkan kerja I.”

Aleena kerut dahi. Tapi dia tiada keinginan untuk bertanya. Dia memilih untuk mendiamkan diri saja walaupun dia agak berkecil hati dengan ayat terakhir lelaki kerek itu. Hina sangatkah diri dia jikalau cuma tahu dua bahasa itu saja? Heh. 


10 minit kemudian, mereka telah tiba di tempat yang dituju. Aleena pandang bangunan mewah dihadapannya dengan tidak berkelip mata. Reka bentuk bangunan dihadapannya sangat memukau hatinya untuk memerhatikan lama bangunan ini. 

“Kat event ni, apa jua yang orang tanya kat you, jangan jawab. Let me do all the talk.”

Entah bila masa Irham muncul di sisi Aleena, berbisik di telinga wanita itu. 

“So, I kena jadi bisu malam ni?” 

“Yes. I tak nak you malukan I.”

Aleena pamer riak jengkel. “You akan bagi balik gelang I selepas semua ni habis, kan?”

“Yes. I keep my promise.”

Aleena diam seketika, berfikir. Sukar sebenarnya untuk dia percaya ayat lelaki kerek di hadapannya. Sehingga ke saat ini, dia sangat sangsi akan apa yang dia sedang lakukan ketika ini. 

“Oh, sebelum I lupa.” Irham bersuara lagi. Dia pandang pembantu peribadinya. Lelaki itu kemudian menyerahkan satu kotak berwarna hitam padanya. 

Aleena telan air liur apabila melihat seutas rantai yang sangat menawan dalam kotak itu.

“You perlu pakai rantai ni.” Tanpa meminta izin, Irham terus kalungkan rantai itu ke leher Aleena. 

Sekali lagi Aleena telan air liur apabila wajah Irham mendekatinya. Dalam masa yang sama, jantungnya berdegup laju. Dan dia sangat tidak faham mengapa dia perlu berdebar ketika ini. 

“Kenapa I perlu pakai rantai ni?” Aleena bersuara setelah dia rasakan degupan jantungnya kembali pada tahap normal. 

“You akan diperkenalkan sebagai tunang I. And I propose you with this necklace. And be careful, it’s expensive.”

Hati jahat Aleena sudah menyuruh supaya hilangkan rantai leher yang kononnya mahal itu sekejap lagi. 

“You tahu apa yang you perlu buat, kan?” Irham kembali bersuara. 

Aleena angguk kepala.

“What’s your name, again?”

“Nabila.”

“Okay. I’m Irham. Let’s go.” Irham rangkul pinggan Aleena sebelum mereka berdua melangkah masuk ke dewan hotel mewah itu.


Reenapple: Kenapa Irham nak suruh Aleena menyamar date dia? 




Saturday, April 22, 2017

Biasa #3



Dia sedang resah tatkala matanya terpandang kelibat seseorang yang dikenali. Baiklah, dia bukannya sangat mengenali gadis itu, cumanya insiden yang berlaku dua hari lepas itu masih dia tidak dapat lupa. Siapa yang mampu lupa akan gadis gila yang telah merosakkan moodnya pada hari itu. 

Irham bangun, melangkah ke arah gadis yang asyik sedang membaca buku di tangannya. Dia, dengan sengaja melabuhkan punggung di sebelah gadis itu. 

“Hai!” sapanya dengan senyuman sinis. 

Aleena pamer riak sedikit terkejut. Kecil sangat kah Bandar Quebec ini sehinggakan perlu bertemu manusia yang sama?

“Kita jumpa lagi,” nada Irham kedengaran sarkastik. 

Aleena mencebik. Dia berura-ura untuk beredar. Tapi, baru saja dia bangun, lelaki kerek di sebelahnya ini merentap lengannya, membuatkan dia kembali duduk di bangku itu. 

“I belum habis cakap lagi.”

“I tak ada apa-apa nak cakap dengan you. 

“I need your help.”

Aleena kerut dahi. “Kenapa pula I perlu tolong you?” Nada Aleena kedengaran tidak puas hati. Kenal pun tidak, tetiba pula nak suruh dia tolong pula. Memang tak la untuk lelaki biadap seperti mamat ni. 

“Sebab you berhutang dengan I.”

“Kalau you nak suruh I tolong you sebab apa yang berlaku hari itu, I tak berminat nak tolong. I dah bayar apa yang I perlu bayar.” Aleena bangun. Dia sudah tidak mahu pedulikan lelaki kerek itu lagi. 

“Kalau you tak nak tolong I, you takkan dapat barang you balik.”

Langkah Aleena mati. Dia kembali menghadap lelaki itu. “Barang apa yang you cakap ni?”

Irham senyum senget sebelum mengeluarkan satu utas rantai tangan dari poket jacketnya. 

Aleena telan air liur. Itu adalah rantai kesayangan miliknya. Itu adalah rantai tangan pemberian arwah nenek. Bagaimana rantai tangan itu boleh berada di tangan lelaki kerek itu?

“Bagi I balik gelang tu!” 

Aleena cuba merampas gelang itu dari tangan Irham namun, tidak berjaya. Irham kembali menyimpan gelang itu dalam poketnya dengan senyuman sinis dilontarkan ke arahnya. 

“I akan bagi balik gelang you ni if only you setuju tolong I.”

Aleena pandang sebal lelaki kerek di hadapannya. “Itu tak masuk akal langsung!”

“Well then, itu bermakna you tak nak balik gelang ini lah kan?”

Aleena ketap gigi. Sakit hati!

“You tolong I, dan I akan bagi balik gelang murah you ni.” Irham bersuara lagi. 

“Hey! Itu bukan gelang murah, tahu!” Aleena mula berang. Sesuka hati mahu tuduh gelang pemberian arwah nenek adalah gelang murah. Heh!

“I tengok macam gelang murah je.”

Sekali lagi Aleena ketap gigi. 

“So, macam mana?” Irham kembali bersuara. 

Aleena diam seketika. Mahu terima tawaran lelaki kerek ini dia rasakan akan menyusahkan hidupnya. Tidak mahu terima tawaran lelaki itu pula, akan membuatkan dia tak akan mendapat kembali gelang kesayangannya. 

“You nak suruh I tolong you apa? Kalau benda bukan-bukan, I takkan tolong you.”

Irham ukir senyuman lebar. “Don’t worry. Ia cuma benda senang je.”

Pandangan curiga dilontarkan pada lelaki kerek di hadapannya. Dia sangat berharap pertolongan yang lelaki itu mahukan darinya bukanlah pertolongan yang tidak masuk akal.


Reenapple: Agak-agak apa yang Irham mahu Aleena tolong dia?

Friday, April 21, 2017

Lesson



Last few days, aku belajar sesuatu. Oh tak, mungkin boleh dikatakan sesuatu yang diajarkan kembali pada aku. 

1. Jangan pernah luahkan rasa ketidak puasan hati kau.
- No matter what kau rasa tak puas hati towards someone or something or whatever yang buatkan kau terkilan, kecewa or sort of thing, jangan pernah luahkan itu. Just pendam. Pendam sampai kau lupa apa yang kau tak puas hati. Apa yang penting jangan pernah luahkan. You may write it on a pieces of paper and burn it. Sometimes, let the silence do all the talking. 

2. Always think positive
- Train your mind to keep calm in every negative situations. No matter how bad that situation, please keep thinking positive. It may be hard but that what you have to do in every situation yang buat kau kecik hati, kecewa, heart broken atau apa-apa je la. Don't show to them that you are a negative thinker. Don't react with negative emotion. And stay away from people who made you to think negative. 

3. Act hypocrite (perhaps)
- If kau facing something / someone yang kau tak suka, never show sisi kau yang tak suka dia.  Berlagak seperti biasa and layan dia dengan baik. You need to ignore  all those awkward feeling. 

4. Be a cold heartless person. 
For the past few years, aku selalu rasa this is the best thing I should do. And yes, I manage to do that for few years. But then lately, semuanya kembali seperti dulu. Seperti aku alami depression beberapa tahun lalu. I just need to be like Zara Amani again. 

5. Just remember whatever problems you faced, it's a reminder from HIM again.