Friday, April 28, 2017

Biasa #5


Setelah hampir 1 jam berada dalam majlis yang sangat membosankannya, Aleena mengambil keputusan untuk berada di luar dewan, menghadap pemandangan taman yang sangat cantik pada pandanganya. Lelaki kerek yang bernama Irham itu ditinggalkan dengan siapa entah. Dia bosan dan dia sangat mahu pulang. Dia dapat mendengar katil hotel yang empuk memanggilnya pulang dalam mindanya. 

Jam tangan dikerling. Hampir mencecah pukul 12 malam. Kasut tumit tinggi yang tersarung di kakinya ditanggalkan dengan rimas. Dari tadi dia mahu lakukan itu, namun disebabkan terpaksa menjaga perilakunya, dia terpaksa menahan diri dari lakukan itu. 

“Sini pun you.” Kedengaran suara Irham. 

“Kita dah nak balik ke?” Aleena perhati Irham yang sudah berdiri di sebelahnya. Lelaki itu diperhati dari atas hingga bawah. Dia sangat tidak mahu mengakui yang Irham ini kelihatan segak dengan tuksedo hitam yang disarungkan lelaki itu. 

Tiba-tiba saja Aleena teringatkan pandangan nakal dari wanita-wanita yang turut berada dalam dewan tadi. Semuanya seakan-akan kaku melihat lelaki kerek ini. Baginya, Irham bukanlah lelaki yang boleh dikategorikan sebagai lelaki kacak jikalau punya perangai biadap. Heh. 

Another 10 minutes. I dah suruh Alex ambil kereta.”

“So, itu bermakna apa yang I terpaksa buat dengan you ni dah habis la kan?”

Irham geleng. “Selagi I tak cakap tak habis, you tak boleh fikir macam tu.”

“Hey!” Nada suara Aleena sedikit tinggi. Kaki putar belit betul lelaki kerek ni. 

“Rules are still rules, lady.” Irham tersenyum kemenangan. 

“You sengaja nak susahkan I, kan?” Aleena ketap gigi geram. 

“Selagi you biadap dengan I, don’t ever think you will get back your cheap bracelet.”

Dua kali Aleena ketap gigi geram. Ikutkan hati geramnya tadi, mahu saja dia ketuk kepala lelaki kerek itu dengan kasut tumit tinggi ni. Nafas ditarik sedalam yang mungkin sebelum memaksa dirinya mengukirkan senyuman palsu pada Irham. 

“By the way, boleh I tanya soalan?” Aleena ubah topic perbualan. Berpura-pura untuk punya perbualan mesra dengan harapan dia akan memperoleh kembali rantai tangan kesayangannya itu. 

Irham angguk kepala sambil matanya menghadap skrin telefon pintarnya. 

“Kenapa semua orang seakan bagi hormat kat you tadi?” Minda Aleena memutar kembali hal-hal yang berlaku dalam dewan mewah tadi. Dia sangat hairan apabila setiap orang yang menemui Irham, akan memberi tanda hormat, seolah-olah lelaki itu layak diperlakukan sedemikian. Untuk itu, Aleena tertanya-tanya siapa sebenarnya lelaki kerek bernama Irham ini. 

Soalan Aleena itu tidak dijawab oleh Irham. 

“You ni keturunan kerabat diraja atau orang yang punya pangkat tinggi?” Aleena keluarkan soalan lagi sambil matanya memerhatikan Irham dari atas hingga bawah. “Tapi you tak nampak macam kerabat diraja pun. Perangai pun tak sama. Royals normally budiman and gentleman, bukannya biadap macam you.”

Irham pandang Aleena dengan riak tidak puas hati. Sesuka hati nak kutuk dia. “Jaga bahasa you bila bercakap dengan I.”

Ayat Irham itu hanya dibalas cebikan oleh Aleena. “KEnapa I perlu jadi date you? You dah tak ada perempuan lain ke sampai perempuan tepi jalan yang you jumpa juga perlu jadi date palsu you ni.”

Sebagai ganti untuk insiden kopi hari itu. I tahu you tak akan mampu bayar ganti rugi pada I, sebab tu you kena buat benda ni.”

“Hey! Setakat kopi yang berharga beberapa dollar tu, I boleh bayar la!” Aleena mula berang. Lelaki ini kalau bercakap tidak merendahkan orang tak boleh ke? Ingat diri tu hebat sangat ke?

Baju I yang I mahal tu, you tak akan mampu nak bayar.”

“Mahal? Baju you tu berlambak kat pasar malam.” 

“Just shut up, okay!” Makin bertambah sakit hati Irham dengan gadis ini. Sudahlah tadi, nyaris-yaris memalukan dia. 

“Kalau I tak nak diam, you nak buat apa?” Aleena cuba tunjuk berani. Sikit pun dia tidak takut dengan jeritan lelaki kerek ini. 

“I might kiss your lips.” Sengaja Irham tuturkan ayat sedemikian. Dia mahu takutkan Aleena dan juga supaya gadis itu berhenti cari pasal dengannya. 

Aleena ketap bibir, sedikit gerun dengan apa yang didengarnya. Keadaan menjadi sepi sehinggalah kemunculan Alex. Ketika dalam perjalanan pulang pun, Aleena mendiamkan diri sehingga tiba di hotel.

“Gelang I.” Tangan ditadah pada Irham tatkala Alex membuka pintu kereta untuknya. 

Irham keluarkan seutas rantai dari poketnya sebelum diserahkan pada Aleena. “You boleh simpan heels dan dress tu. I cuma nak rantai I balik.” Pandangan dilontarkan pada rantai di leher Aleena. 

Aleena mencebik sebelum menanggalkan rantai di lehernya. Diserahkan rantai itu pada Irham dengan kasar. “Tapi I tak nak heels ni.” Kasut tumit tinggi ditanggalkan. 

“I dah bagi you heels tu. Just take it.”

Aleena geleng kepala. “I akan simpan dress ni je since I tak nak berbogel depan you. Dan heels ni bukan milik I walaupun ia adalah saiz I. You bagi je lah dekat girlfriend you nanti.”

Irham geleng kepala. “You nak berkaki ayam ke bilik hotel you?”

“Yes.” Aleena melangkah keluar dari kereta. “Bye. I harap kita tak akan jumpa lagi.” Senyum palsu dihulurkan sebelum melangkah masuk ke dalam hotel. 

Sekali lagi Irham geleng kepala dengan gelagat gadis gila yang bernama Nabila ini. Manakal Alex hanya tersenyum melihat situasi itu. Dia dapat rasakan kedua-dua manusia ini akan bertemu lagi.

Reenapple: Mereka akan bertemu lagi tak?


Friday, April 21, 2017

Lesson



Last few days, aku belajar sesuatu. Oh tak, mungkin boleh dikatakan sesuatu yang diajarkan kembali pada aku. 

1. Jangan pernah luahkan rasa ketidak puasan hati kau.
- No matter what kau rasa tak puas hati towards someone or something or whatever yang buatkan kau terkilan, kecewa or sort of thing, jangan pernah luahkan itu. Just pendam. Pendam sampai kau lupa apa yang kau tak puas hati. Apa yang penting jangan pernah luahkan. You may write it on a pieces of paper and burn it. Sometimes, let the silence do all the talking. 

2. Always think positive
- Train your mind to keep calm in every negative situations. No matter how bad that situation, please keep thinking positive. It may be hard but that what you have to do in every situation yang buat kau kecik hati, kecewa, heart broken atau apa-apa je la. Don't show to them that you are a negative thinker. Don't react with negative emotion. And stay away from people who made you to think negative. 

3. Act hypocrite (perhaps)
- If kau facing something / someone yang kau tak suka, never show sisi kau yang tak suka dia.  Berlagak seperti biasa and layan dia dengan baik. You need to ignore  all those awkward feeling. 

4. Be a cold heartless person. 
For the past few years, aku selalu rasa this is the best thing I should do. And yes, I manage to do that for few years. But then lately, semuanya kembali seperti dulu. Seperti aku alami depression beberapa tahun lalu. I just need to be like Zara Amani again. 

5. Just remember whatever problems you faced, it's a reminder from HIM again. 


Sunday, April 16, 2017

Memori #8: End




“The first kiss is the last to be forgotten.”

Cinta pertama selalunya yang paling sukar untuk dilupakan. Sebagaimana cinta pertama itu sukar dilupakan, seperti itu jugalah perasaan dikecewakan oleh si cinta pertama. 

“I tak nak berbaik dengan you lagi. I nak bercerai. I hate you, Zack.”

Satu pandangan tidak puas hati dilontarkan pada Kayla Irdina di hadapannya. Ayat yang baru keluar dari mulut isterinya ini sangat membuatkan dia tidak bersetuju. 

“Soalan pertama, kenapa you tak nak berbaik dengan I? Soalan kedua, kenapa you nak bercerai?”

“Jawapan pertama, sebab I dah tak cintakan you. Jawapan kedua, kita bukannya kahwin sebab cinta.”

“You selalu menidakkan fakta yang you dah tahu, Dina.”

“But that’s the truth.” Irdina paksa dirinya menghadap Zachary di hadapannya. Beberapa jam mengurung dalam bilik semalam membuatkan dia mengambil keputusan yang keluar dari mulutnya sebentar tadi. 

“I tak nak terima jawapan you tu. It’s nonsense, Dina.”

Irdina mendengus kasar. Makin bertambah sakit hati dengan manusia bernama Adam Zachary ini. 

“Apa yang you takut sangat bila pilih I lagi, Dina?”

Soalan Zachary itu tiba-tiba saja membuatkan Irdina terkesima. Bagaimana Zachary tahu itu? 

“Answer me, Dina.”

Irdina mengeluh kecil. “I takut bila I terima you balik, you akan lukakan I lagi. You akan tinggalkan I lagi. You akan kecewakan I lagi.” Jawapan dituturkan tanpa memandang Zachary. 

Zachary telan air liur. Sedikit terkesima dengan jawapan-jawapan Irdina. 

“I takut untuk bercinta lagi sebab I takut jika mereka akan lakukan hal sama macam you buat pada I dulu,” sambung Irdina.

Sekali lagi Zachary telan air liur. Dia kemudian bangun, berpindah tempat di sebelah Kayla Irdina. Tangan wanita itu dicapai sebelum mengukirkan senyuman. “You won’t lose me again, Dina.”

Irdina pandang Zachary. Untuk seketika, mereka saling berpandangan tanpa suara. Yang ada hanyalah senyuman Zachary yang kekal diukir pada Irdina. 

Perlahan-lahan wajah Zachary didekatkan pada wajah Irdina. Tanpa sebarang kata, bibirnya menyentuh bibir Irdina. Untuk beberapa saat, mereka berciuman sebelum Irdina menolak tubuh Zachary. Dia dan Zachary kembali berpandangan. Jantungnya juga masih berdegup dengan laju. 

Can we start it again, sayang?” Zachary kembali bersuara. Masih dengan senyuman pada Irdina. 

Irdina hela nafas. Hatinya mahu iyakan saja permintaan Zachary namun mulutnya pula tidak mahu tuturkan perkataan setuju itu. Sebaliknya, mulutnya mengeluarkan soalan. 

“Apa yang I akan dapat when I said yes?”

Zachary senyum lebar. “Anything.”

“Anything?”

Zachary angguk dengan senyuman. “Anything. You nak anak ramai pun I boleh bagi.”

Irdina jeling tajam Zachary. Waktu serius macam ni pun nak bergurau lagi. Heh!

“I’m serious, Dina. I jumpa baju baby dalam almari you. You nak anak dari I, kan?”

Irdina telan air liur. Tidak tahu sama ada mahu marah Zachary atau berasa malu.

“So, apa jawapan you?” 

Irdina tarik nafas sebelum angguk kepala dengan senyuman. “I nak pergi honeymoon.”

“Okay. You nak pergi mana?”

“Quebec, Canada.”

Zachary gelak kecil. Dia tahu kenapa Irdina mahu pergi situ. Itu adalah janji percutian mereka beberapa tahun yang lalu. 

“Dan I nak anak lelaki untuk anak sulung kita.”

Sekali lagi Zachary gelak kecil. “I akan usahakan itu.” Dia kenyit mata pada Irdina. 

Irdina senyum lebar sebelum memeluk erat Zachary di hadapannya. 

Mulai saat itu, memori-memori indah antara seorang Irdina dan Zachary kembali tercipta. 

"We starts, unknown. We finish, unforgettable."



-THE END-


Reenapple: Yeah, I know ending dia secara mendadak. Tapi honestly, aku memang dah tak ada idea nak sambung ini lagi. Kang buat banyak chapter dikira novel pula. Harap korang enjoy.  Thank you for reading. :)



Saturday, April 15, 2017

Kisah Dia



"Aku harap satu hari nanti aku mampu tulis kisah kita berdua untuk tatapan kita.

Aku dan kau.

Ya.
Kita berdua sahaja. 

Jadi, izinkan aku coret sesuatu tentang kamu di sini.
Sesuatu yang manis di hati aku.
Boleh?"


Reenapple: This is a flashback. Not a throwback. 

Friday, April 14, 2017

Imaginasi Seorang Penulis



Kanak-kanak dan penulis ni sebenarnya sama je. Kalau hadkan imaginasi mereka, macam mana mereka nak jadi kreatif? 

Tulis novel yang cliche pun kena kritik apatah dengan novel yang jalan ceritanya luar dari kebiasaannya, juga dikritik. 

As been said by someone to me, kita tak akan mampu puas kan semua orang. We just need to do whatever that makes us happy. Kita kena jaga hati kita dulu sebelum jaga hati orang lain. Kita tak tahu kepayahan seorang penulis nak tulis sesebuah cerita.

Bagi aku, kalau cerita tu berjaya menyentuh perasaan aku, aku anggap penulis tu menulis dengan jiwanya. As been said by someone, semua orang boleh menulis tapi tak semua mampu menulis dengan jiwa. 

Tak suka dengan Penulis yang tulis genre A, boleh berpindah kepada penulis yang menulis genre B. Kita ada pilihan. Lots. Why bother on something yang tak menggembirakan kita?

Move on and keep calm. 

Simple.

Wednesday, April 12, 2017

Conteng #12



Siapa boleh interprasikan contengan ini?



Sunday, April 2, 2017

Lost



I guess looking for something that you do know it's no longer exist is  useless. 

Dia kekal mati seperti mana yang dia pernah harapkan satu ketika dulu.